Hemat Listrik Saat Resesi

Pertumbuhan ekonomi suatu negara yang minus selama dua kuartal berturut-turut akan berakibat resesi. Resesi juga mulai menghantui Indonesia akibat adanya pandemi virus corona (COVID-19). Beberapa negara sudah mengumumkan secara resmi kondisi resesi di negaranya masing-masing, seperti Jerman, Korea Selatan dan lainnya.

Mengantisipasi kedatangan resesi ini di Indonesia, penghematan dalam berbagai pengeluaran dan kebutuhan harus dilakukan secara ketat. Pengetatan pengeluaran yang dialokasikan untuk kebutuhan sekunder harus sudah diperketat sedangkan untuk kebutuhan dasar dilakukan dengan bijak.

Pengeluaran biaya Listrik merupakan salah satu kebutuhan dasar yang ikut dihemat dan dikurangi sebisanya. Ada beberapa hal yang harus dilakukan untuk menghemat hal ini :

  1. Pastikan sistim kelistrikan properti anda dalam keadaan aman dan stabil. Aman dalam hal ini adalah bahwa perangkat listrik seperti MCB, stop kontak, kabel dan jalur nya sudah dalam keadaan aman. Stabil dalam hal ini adalah arus maupun voltase yang ada sudah sesuai dengan kondisi batas wajar, untuk listrik 3 phasa demikian juga bila arus beban dipastikan balance untuk ketiga jalur arusnya. Dan tidak lupa sistim kelistrikan juga menggunakan grounding yang baik.
  1. Pastikan peralatan yang menggunakan motor tidak dalam keadaan rusak yang mengakibatkan kebocoran arus atau memberikan beban arus yang tidak efisien. Untuk ini diperlukan pembersihan, perawatan dan kalau diperlukan dilakukan perbaikan pada perangkat tersebut. Perangkat ini berupa AC, Pompa Air, kipas listrik dan lain sebagainya yang menggunakan motor.
  2. Setelah itu sudah terpenuhi, maka langkah selanjutnya adalah dengan membiasakan pola hemat penggunaan listrik seperti :
  3. Selalu mematikan perangkat listrik dan lampu bila tidak diperlukan.
  4. Mengganti lampu dengan yang hemat energi
  5. Menggunakan AC, Pemanas Air, Mesin Cuci dan peralatan yang menggunakan motor seperlunya saja.
  6. Untuk pengguna pompa air, sedapat mungkin gunakan penampungan air untuk menghemat penggunaan pompa
  7. Gunakan AC dengan suhu yang tidak dibawah 20 derajat Cescius agar kerja motor AC tidak berat yang mengakibatkan pemborosan energi listrik
  8. Hindari pemakaian perangkat yang membutuhkan energi listrik besar secara bersamaan
  9. Sebisanya selalu mencabut steker listrik apabila sudah tidak menggunakan peralatan listrik tersebut.
  10. Selalu memeriksa dan memastikan semua perlengkapan listrik dalam keadaan mati (tidak ada power) saat tidak digunakan.

Demikian tips untuk menghemat energi listrik yang memberikan penurunan biaya pemakaian listrik.

Untuk mengetahui keamanan sistim kelistrikan properti anda, dapat menghubungi kami melalui HP 0813 8652 3535 atau email ke: gsolusi@gmail.com.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *